Amazon Deals

Selasa, 25 Januari 2011

EVALUASI PROGRAM PEMBELAJRAN DI SEKOLAH DASAR

Bagi seorang guru, istilah evaluasi baik merupakan evaluasi proses dan hasil belajar maupun evaluasi program, bukanlah suatu yang asing. Evaluasi proses dan hasil belajar dilakukan guru sebagai bagian dari tugas mengajarnya. Bahkan secara khusus, seorang guru, termasuk guru SD dipersyaratkan menguasai kompetensi menilai proses dan hasil belajar siswa, serta menindaklajuti hasil penilaian untuk perbaikan pembelajaran. Dalam kompetensi tersebut tersirat bahwa guru seyogyanya juga mampu melakukan evaluasi program pembelajaran, meskipun secara eksplisit guru tidak menyadari bahwa ia melakukan evaluasi program pembelajaran tersebut.
Kegiatan belajar ini akan mengajak kita untuk mengkaji hakikat dan potret evaluasi program pembelajaran di SD. Hakikat evaluasi program pembelajaran akan mencangkup pengertian, tujuan dan manfaat melakukan evaluasi program pembelajaran, serta bagaimana cara melakukan evaluasi program pembelajaran. Sementara itu, potret evaluasi program pembelajan di SD akan mencangkup bergbagai potret kondisi nyata evaluasi program pembelajaran di SD.
Pada dasarnya, evaluasi program adalah pendekatan formal yang digunakan untuk menilai kebijakan, pekerjaan atau suatu program tertentu. Misalnya, kebijakan pemerintah mengganti bahan bakar minyak dengan gas, kebijakan yang melahirkanprogram asuransi kesehatan untuk rakyat miskin, atau program wajib belajar. Contoh-contoh tersebut adalah program yang cukup besar, sedangkan program yang sederhana memerlukan evaluasi program meskipun dalam bentuk yang lebih sederhana. Sebagai satu pendekatan formal yang sistematis, evaluasi program sering disebut sebagai menelitian evaluasi, yaitu penelitian yang hasilnya digunakan untuk mengambil keputusan, misalnya untuk merancang perbaikan, melanjutkan program, ataukah menghentikan program.
Sebagaimana sudah diuraikan diatas, evaluasi program banyak digunakan dalam berbagai sektortermasuk dalam bidang pendidikan. Jika pemerintah melancarkan satu program, misalnya program pemberantasan buta aksara, tentu dalan jangka wwaktu tertentu perlu dilihat bagaimana dampak program tersebut terhadap jumlah buta aksara di daerah berlangsungnya program. Jenis dan proses penilaian yang dilakukan tergantung dari pendekatan atau model yang diterapkan. Salah stu model yang cukup baik adalah model CIPP, yang merupakan singkatan dari context, input, process dan product. Context terkait dengan lingkungan tempat program beroperasi, seperti karakteristik masyarakat tempat berlangsungnya program pemberantasan buta aksara (PBA), input terkait dengan masukan yang akan berperan dalam proses PBA, seperti peserta PBA, tutor, kurikulum, fasilitas, process disini dimaksudkan pelaksanaan program dan product adaah produk yang dihasilkan oleh program, dalam contoh ini jumlah peserta yang berhasil menjadi melek aksara. Dengan demikian, informasi harus dikumpulkan dari berbagai komponen program, sesuai dengan model yang diterapkan.
Salah satu program pendidikan yang juga sangat perlu dinilai adalah program pembelajaran. Jika kita berbicara tentang evaluasi program pembelajaran, maka yang dievaluasi adalah berbagai komponen program pembelajaran. Jika model CIPP diterapkan pada evaluasi program pembelajaran, maka yang menjadi sasaran penilaian adalah seluruh aspek program pembelajaran, mulai dari lingkungan pembelajaran sebagai context, kurikulim, silabus, perencanaan pembelajaran, buku-buku, fasilitas/ atau alat peraga, guru, siswa sebagai input, pelaksanaan pembelajaran sebagai process, dan hasih belajar siswa sebagai product. Dalam evaluasi program pembelajaran, context yang dinilai adalah lingkungan belajar yang mencangkup suasana sekitar ruang pembelajaran, seperti kenyamanan atau sikap masyarakat sekitar terhadap pembelajaran. Sedangkan sebagai input yang dinilai adalah rencana pembelajaran yang dibuat guru, buku pelajaran dan sumber lain beserta media yang digunakan, kemampuan dan motivasi siswa, serta kemampuan guru. Selanjutnya, proses pembelajaran, penilaian, penilaian proses dan hasil belajar siswa serta tindak lanjutnya, juga harus ditelaah secara cermat, jika benar-benar evaluasi program pembelajaran yang lengkap dan komprehensif hendak dilakukan.
Setelah membahas tentang apa itu evaluasi program dan evaluasi program pembelajaran, tiba saatnya kita mengkaji mengapa evaluasi program pembelajaran itu dilakukan. Coba kita pikirkan, mengapa kita perlu melakukan evaluasi program pembelajaran. Jawabannya tentu sangat bervariasi. Misalnya, untuk mengetahui apakah cara mengajar guru memudahkan siswa belajar, apakah alat peraga yang digunakan membantu pemahaman siswa, bagaimana hasil belajar siswa, yang semua itu mengarah kepada kelemahan dan kekuatan progam pembelajaran tersebut. Apakah hanya berhenti sampai disitu? Tentu tidak. Hasil evaluasi program haruslah ditindaklanjuti, sehingga kelemahan yang ditemukan dapat diperbaiki dan kekutan yang diidentifikasi dapat dipertahankan dan ditingkatkan.
Bagaimana kalau evaluasi program pembelajaran tidak pernah dilakukan? Apa yang akan terjadi? Kita pasti dapat merinci kerugiannya. Pertama, guru dan sekolah tidak pernah tahu kualitas program pembelajaran yang ditawarkannya kepada masyarakat. Jika kualitas program tersebut rendah atau jelek, tidak pernah ada upayaperbaikan dilakukan. Jika pun ada upaya untuk meningkatkan kualitas program pembelajaran, upaya tersebut hanya berlangsung secara insidental, tidak secara sistematis. Kedua, budaya untuk melakukan perbaikan secara sistematis tidak pernah terjadi karena tidak pernah tersedia informasi yang dapat dijadikan dasar untuk perbaikan. Ketiga, para guru tidak tertantang untuk mengembangkan profesionalitas secara berkelanjutan, mereka hanya bekerja secara rutinitas, satu hal yang sangat bertentangan dengan profesionalitas jabatan guru. Keempat, para siswa akan belajar secara rutin karena tidak pernah ada upaya perbaikan sistematis yang dilakukan. Siswa mungkin tidak akan menganggap pembelajaran sebagai sesuatu yang menantang karea selalu berlangsung dengan cara yang sama. Kita barangkali dapat menambah daftar kerugian yang akan terjadi jika evaluasi program evaluasi pembelajran tidak pernah dilakukan.
Setelah mengkaji berbagai kerugian yang ditimbulkan oleh absennya evaluasi program pemelajaran di sekolah, kita tentu dapat memikirkan apa tujuan dan manfaat evaluasi program tersebut. Coba cocokkan buah pikiran kita dengan uraian berikut.
Di atas sudah dibayangkan bahwa secara umum tujuan evaluasi program pembelajaran adalah untuk mengetahui kualitas program pembelajaran, termasuk untuk mengkaji kekuatan dan kelemahannya. Secara lebih khusus, tujuan evaluasi program pembelajaran antara lain adalah untuk mengetahui apakah :
1. Lingkungan sekolah menunjang terjadinya pembelajaran
2. Rencana pembelajaran yang dibuat guru dapat dilaksanakan.
3. Siswa terlibat secara aktif dalam pembelajara.
4. Guru menunjukkan semangat dalam pembelajaran.
5. Penilaian proses pembelajaran dilakukan secara sistematis.
6. Hasil belajar siswa memenuhi harapan guru.
Tentu masih banyak tujuan khusus yang dapat dirumuskan ketika guru akan melakukan evaluasi program pembelajaran. Coba kita rinci tujuan khusus lain yang berbeda dari yang dicantumkan di atas jika akan melakukan evaluasi program pembelajaran.
Sejalan dengan tujuan evaluasi program yang telah dikaji di atas, kita tentu dapat menemukan manfaat evaluasi program pembelajaran bagi siswa, guru, sekolahan dan masyarakat.
Sebenarnya siapa yang melakukan evaluasi program pembelajaran tersebut dan kapan seyogyanya evaluasi tersebut dilakukan? Secara formal, semestinya evaluasi program dilakukan oleh orang luar yang kompeten, agar penilaian tersebut menjadi lebih objektif. Misalnya, evaluasi program Managing Basic Education (MBE), yang dilakukan oleh sat tim evaluasi untuk menilai pelaksanaan dan dampak MBE, yang hasilya akan digunakan untuk membuat rekomendasi bagi kegiatan USAID ke depan. Namun apakah evaluasi program pembelajaran juga harus dilakukan oleh orang luar? Coba kita pikirkan sejenak, sebelum membaca uraian berikut.
Hasil evaluasi program yang dilakukan melalui pendekatan penelitian formal biasanya baru diketahui setela beberapa lama, sehingga perbaikan yang didasarkan pada hasil tersebut tidak dapat dilakukan segera. Penyelenggara program pembelajaran adalah guru, yang setiap saat memerlukan informasi tentang pembelajaran yang dikelolanya. Di lingkungan SD, mungkin istilah evaluasi program pembelajaran belum terlalu populer. Namun, istilah penelitian tindakan kelas (PTK) yang memungkinkan guru menjadi peneliti dan sekaligus pengajar sudah sangat dikenal oleh para guru SD. Guru yang sekaligus berperan sebagai peneliti dapat melaksanakan studi sendiri untuk memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya, sebagaimana diungkapkan oleh Cresswell dalam bukunya Santrock. Hal ini merupakan perkembangan penting dari PTK, dan dipercaya oleh pakar pendidikan akan meningkatkan peran guru dalam memperbaiki daya bagi sekolahan untuk meningkatkan diri.
Pada dasarnya evaluasi program di tingkat kelas dapat dilakukan oleh guru sendiri, yang tentu saja dapat berkolaborasi dengan teman sejawat, bahkan dengan dosen lembaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK). Hasilnya akan langsung dimanfaatkan oleh guru untuk melakukan perbaikan secara bekelanjutan. Sehubungan dengan itu, proses evaluasi program yang dilakukan oleh guru dapat terjadi secara teratur setiap akhir pelajaran.
Di tingkat sekolah, evaluasi program pembelajran secara keseluruhan dapat dilakukan secara periodik. Misalnya, setiap akhir semester. Untuk tujuan tersebut, sekolah dapat membentuk tim penilai yang juga melibatkan Komite Sekolah. Hasil evaluasi program yang dilakukan oleh sekolah ini dimanfaatkan untuk perbaikan dalam berbagai bidang, termasuk dalam pembelajaran.
Evaluasi program yang dilakukan guru harus diawali dengan keinginan untuk mengkaji ulang apa yang terjadi selama pembelajaran. Guru mengingat berbagai peristiwa yang terjadi, mempertanyakan mengapa itu terjadi, dan apa dampak peristiwa itu bagi kelas. Inilah yang disebut sebagai refleksi. Kemampuan dan kejujuran dalam melakukan refleksi sebenarnya dapat dikatakan merupakan kunci dari guru mengenal kualitas kinerjanya sendiri. Dengan demikian, pembelajaran yang dikelolanyan menjadi suatu yang dinamis, yang selalu diperbaiki berdasarkan informasi yang akurat yang diperoleh guru melalui kemampuan melakukan refleksi tersebut. Kesedian untuk menjawab pertanyaan sendiri secara jujur, mempertanyakan jawaban, dan mempertanyakan pertanyaan merupakan kepedulian dari orang-orang yang terdidik. Inilah yang disebut oleh Houston sebagai reflective inquiry. Itulah secara sederhana cara melakukan evaluasi program pembelajran, yang dapat dilakukan oleh guru setiap hari. Sedangkan evaluasi program pembelajaran di satu SD yang dilakukan oleh satu tim setiap akhir semester atau akhir tahun ajaran, tentu harus dimulai dengan perencanaan yang matang, yang mencangkup tujuan evaluasi, desaign evaluasi, khususnya bagaimana informasi akan dikumpulkan, diolah dan sebagainya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar